Digital Archives - Nahdhi https://nahdhi.com Side Notes Tue, 02 Nov 2021 09:27:24 +0000 en-US hourly 1 https://wordpress.org/?v=6.0 https://i0.wp.com/nahdhi.com/wp-content/uploads/2019/01/image-1.jpg?fit=32%2C32&ssl=1 Digital Archives - Nahdhi https://nahdhi.com 32 32 110004917 Setup DKIM Domain on Office 365 through PowerShell https://nahdhi.com/setup-dkim-domain-office365/ https://nahdhi.com/setup-dkim-domain-office365/#comments Sat, 19 Dec 2020 17:52:28 +0000 https://nahdhi.com/?p=508 If you want to setup SPF, DMARC, and DKIM on Microsoft365 (formerly Office365) Exchange Online, read previous part about How to Setup SPF and DMARC with some simple explanation first.

On Microsoft365 with Exchange Online you can setup your own domain so it pointed to Exchange Online “MTA” in order to enable DKIM certificate of your mail server (Exchange Online) related to your domain.

To do this, make sure you are connected to internet on your Windows PC. Open PowerShell, you need to Run as Administrator.

WARNING! Do not close PowerShell until Disconnect command executed at the end of this setting guide.

STEP 1: Install Prerequisite

Install AzureAD, MSOnline, and ExchangeOnlineManagement on PowerShell with this command:

Install-Module -Name AzureAD
Install-Module -Name MSOnline
Install-Module -Name ExchangeOnlineManagement

STEP 2: Save Credential

Set execution policy and create $credential variable and its value with username and password of Microsoft365 with Administrator privilege. In this note I will use dummy username is name@primary.dom and password is 123456. My primary domain is primary.dom , but domain I want to sign DKIM is my secondary added domain on Microsoft365, let say additional.dom. you can add domain through Microsoft Admin Center on Settings, Domains, Add Domain. Change this username, password, primary.dom, and additional.dom with yours. Use this command to set execution policy and create $credential variable:

Set-ExecutionPolicy RemoteSigned
$credential = Get-Credential

A small window to input username and password should be appear, this is for credential. Input username name@primary.dom and password 123456.

STEP 3: Connect to Azure Active Directory, Microsoft Online Service, and Exchange Online

Connect to Azzure Active Directory with previously set variable $credential:

Connect-AzureAD -Credential $credential

Output generated should be as bellow:

Account            Environment  TenantId      TenantDomain   AccountType
-------            -----------  --------      ------------   -----------
name@primary.dom   AzureCloud   xxxx-xxxx-…   primary.dom    User

Connect to Microsoft Online Service and Exchange Online using previously saved variable $credential:

Connect-MsolService -Credential $credential
Import-Module ExchangeOnlineManagement
Connect-ExchangeOnline -Credential $credential -ShowProgress $true

Output generated should be looks alike as follow:

The module allows access to all existing remote PowerShell (V1) cmdlets in addition to the 9 new, faster, and more reliable cmdlets.
|---------------------------------------------------------------------------|
| Old Cmdlets                         | New/Reliable/Faster Cmdlets         |
|---------------------------------------------------------------------------|
| Get-CASMailbox                      | Get-EXOCASMailbox                   |
| Get-Mailbox                         | Get-EXOMailbox                      |
| Get-MailboxFolderPermission         | Get-EXOMailboxFolderPermission      |
| Get-MailboxFolderStatistics         | Get-EXOMailboxFolderStatistics      |
| Get-MailboxPermission               | Get-EXOMailboxPermission            |
| Get-MailboxStatistics               | Get-EXOMailboxStatistics            |
| Get-MobileDeviceStatistics          | Get-EXOMobileDeviceStatistics       |
| Get-Recipient                       | Get-EXORecipient                    |
| Get-RecipientPermission             | Get-EXORecipientPermission          |
|---------------------------------------------------------------------------|
To get additional information, run: Get-Help Connect-ExchangeOnline or check https://aka.ms/exops-docs
Send your product improvement suggestions and feedback to exocmdletpreview@service.microsoft.com. For issues related to the module, contact Microsoft support. Don't use the feedback alias for problems or support issues.

If any difference showed, don’t worry. This output just an explanation ‘changelog’ of updated ExchangeOnline PowerShell Module.

Since you want to sign DKIM for your additional domain –additional.dom-. Make sure you are have privilege to modify DNS record of your additional.dom. Some of domain registrar or hosting provider has its own DNS management system. In this case, I use Cloudflare for my DNS Management. I assume you know how to add DNS Record on your registrar, hosting provider, or DNS provider. It is quietly similar procedure when you add additional domain to Microsoft365, you also add some DNS record of your domain. Microsoft also provide DNS Management on their Microsoft365 service. In this case your NS record pointed to Microsoft DNS management, autoconfiguration may apply.

STEP 4: Generate New DKIM Configuration

Continue on your PowerShell, create new DKIM Configuration by using this command:

New-DkimSigningConfig -DomainName additional.dom -KeySize 2048 -Enabled $True

You should get output on your PS like this one,

WARNING: The config was created but can't be enabled because the CNAME records aren't published. Publish the following two CNAME records, and then enable the config by using Set-Dkim SigningConfig.

selector1-additional-dom._domainkey.XXX***.onmicrosoft.com
selector2-additional-dom._domainkey.XXX***.onmicrosoft.com

Domain          Enabled
------          -------
additional.dom  False

It means your DNS record has no CNAME Record with DomainKey selector pointed to your Microsoft365 DomainKey.

STEP 5: Add CNAME Record to your additional.dom DNS Management

Type in PowerShell this command to know what kind of record should you add to your DNS management.

Get-DkimSigningConfig -Identity additional.dom | Format-List Selector1CNAME, Selector2CNAME

Result:

Selector1CNAME : selector1-additional-dom._domainkey.XXX***.onmicrosoft.com
Selector2CNAME : selector2-additional-dom._domainkey.XXX***.onmicrosoft.com

Add CNAME Record to your DNS management. In case you are using Clouflare, login to dash.cloudflare.com with additional.dom registered, select your additional.dom, and go to DNS. Click +Add record.
Choose Type with CNAME, fill in Name with “selector1._domainkey” and Target with Selector1CNAME result from above “selector1-additional-dom._domainkey.XXX***.onmicrosoft.com“, Leave TTL to Auto and change Proxy status to DNS only by clicking on orange-cloud logo next to Proxied text until it grayed, then click Save.

Repeat this step for selector2._domainkey. So, now you have 2 new CNAME Record as below:

Other than Cloudflare, key point of this step is add CNAME Record to your DNS management as follow:

selector1._domainkey.additional.dom IN CNAME selector1-additional-dom._domainkey.XXX***.onmicrosoft.com
selector2._domainkey.additional.dom IN CNAME selector2-additional-dom._domainkey.XXX***.onmicrosoft.com

If you still confuse on add CNAME Record, leave comment on this post, I will reply as soon as possible after read your comment. Do not hesitate to bother me.

STEP 6: Apply New DKIM Configuration

After additional CNAME Record saved, wait for minutes and leaves DNS Resolver to update this change. In my case while using Cloudflare, Microsoft DNS Resolver takes around 5-10 minutes to update. Meanwhile, you can try to apply new DKIM through PowerShell as follow:

Set-DkimSigningConfig -Identity additional.dom -Enabled $true

If Microsoft DNS Resolver not yet updated (automatically), you will get error message as follow:

CNAME record does not exist for this config. Please publish the following two CNAME records first.
{0}
{1}
+ CategoryInfo : InvalidOperation: (:) [Set-DkimSigningConfig], ValidationException
+ FullyQualifiedErrorId : [Server=XYZ***,RequestId=xxxxxx-xxxx-…,TimeStamp=MM/DD/YYY HH:MM:SS AM] [FailureCategory=Cmdlet-ValidationException] XXXXXX,Microsoft.Exchange.Management.SystemConfigurationTasks.SetDkimSigningConfig
+ PSComputerName : outlook.office365.com

You can wait in minutes (again) and apply this new DKIM (again) until error disapear .

Set-DkimSigningConfig -Identity additional.dom -Enabled $true

If no more error appeared, it means your new DKIM config already applied.

NOTE: You can config another domain on your Microsoft365 by following STEP 4 – STEP 6 with your additional2.dom, additional3.dom, etc., without relogin to AzureAD and ExchangeOnline.

After finish configure DKIM to all your domain, don’t forget to close connection.

STEP 7: Close Connection

After all process above, remember to disconnect from AzureAD and ExchangeOnline through this command:

Disconnect-ExchangeOnline
Disconnect-AzureAD

Now you can safely close PowerShell.

STEP 8: Check DKIM Status Through Security & Compliance

If anything is set, you can check through Office 365 Security & Compliance. On Threat Management > Policy > DKIM, select your domain additional.dom, make sure that Sign message for this domain with DKIM signatures status is set Enabled.

That is all you need to do to Configure DKIM for your domain on Microsoft 365 Online with ExchangeOnline.

Some suggestion would be appreciate….

Image Source:
DKIM Envelope Sign and Seal from Purple Envelope with Gold Sealing Wax | Sending fancy mail. | sk | Flickr

]]>
https://nahdhi.com/setup-dkim-domain-office365/feed/ 2 508
Setting SPF, DMARC, and DKIM Exchange Online https://nahdhi.com/spf-dmarc-dkim-office365/ https://nahdhi.com/spf-dmarc-dkim-office365/#respond Sat, 19 Dec 2020 16:48:19 +0000 https://nahdhi.com/?p=499 There are so many method to increase your mail delivery reputation. Better reputation means smaller chance your mail marked as spam or rejected by mail-filter server or by MTA during mail transfer. Most common way to increase mail reputation is using SPF Record, DMARC record, and create DKIM. How to setup on Microsoft365 (formerly Office365) Exchange Online? SPF Record and DMARC record way more easy since SPF and DMARC setup mostly “only” need you to configure TXT record on your DNS Record. Different way, DKIM a bit more complicated since DKIM need “DomainKey” and add some digital signature in your mail so other MTA can verify that your mail is authorized by domain owner.

A letter from you to your friend

Most easy explanation about how this triple-combo work is analogue with you send a letter from your home to your friend far away.

SPF state through your DNS Record that your home (your.mail.server) address is A. Something like, “Hello everyone. If you receive letter from sender with my name (X, your.domain) from my address (A, your.mail.server), then that is from me. Else, do not trust these mail”. So your friend address (B, your.friend.server) can easily check a letter he/she received should be trusted or rejected by checking sender (X, your.domain) and from address (A, your.mail.server), if both of them match, then mail should be trusted and forward this mail to your friend (Y, your.friend.inbox).

DKIM is more advance. Everytime you (X, your.domain) send a letter from your home (your.mail.server) there is a secret stamp to seal the envelope. If any of your friends receive a mail with your name (X, your.domain), they can check and verify your seal and stamp by match-checking stamp with secret DomainKey to make sure that this mail is come from you and unaltered. In thid DKIM scenario, there is some action should executed by your mail server (signing, stamp, and seal).

DMARC is different story. It is something like a suggestion to your friend server based on SPF and DKIM check result. So, you can give some suggestion options:

  1. If SPF is verified (pass) and DKIM is verified (pass), then I suggest mail should be trusted.
  2. If only SPF is verified (pass), then I suggest mail should be trusted.
  3. If only SPF is verified (pass), then I suggest mail should be rejected.
  4. If only DKIM is verified (pass), then I suggest mail should be trusted.
  5. If only DKIM is verified (pass), then I suggest mail should be rejected.
  6. If only one of them is verified (pass), then I suggest mail should be trusted.
  7. If only one of them is verified (pass), then I suggest mail should be rejected.
  8. If none of them verified (all fail), then I suggest mail should be trusted.
  9. If none of them verified (all fail), then I suggest mail should be rejected.

Did you think that 1st and 7th suggestion is best options? Me too.

All of this possible scenario is reported periodically to some pool server to build database (ex: agari) and create report. This report somehow periodically used by spam-filter or firewall application.

So, you need to setup this triple-combo to achieve this best suggestion scenario. You can setup SPF and DMARC by only add some TXT on your DNS Record. Since Microsoft365 use spf.protection.outlook.com for their MTA, then you only add this full domain name on your SPF record. Also, this DMARC use 1st and 7th suggestion as mentioned above.

yourdomain.com. IN TXT "v=spf1 include:spf.protection.outlook.com -all"
_dmarc.yourdomain.com. IN TXT "v=DMARC1; p=quarantine; sp=quarantine; adkim=s; aspf=s; fo=1; pct=80; ri=86400; rua=mailto:d@rua.agari.com; ruf=mailto:d@ruf.agari.com;"

That is how to add SPF and DMARC record. Next post will be covering about DKIM on Microsoft365 (previously Office365) ExchangeOnline.

Continue… Setup DKIM On Microsoft365 Through PowerShell

Image source:
Letter Envelope Address from How to address an envelope (today.com)
]]>
https://nahdhi.com/spf-dmarc-dkim-office365/feed/ 0 499
Membuat PC Desktop Menjadi Dedicated Server https://nahdhi.com/membuat-pc-desktop-menjadi-dedicated-server/ https://nahdhi.com/membuat-pc-desktop-menjadi-dedicated-server/#comments Thu, 07 Mar 2019 17:02:29 +0000 https://nahdhi.com/?p=463 Web hosting adalah salah satu hal mutlak yang diperlukan dalam membuat sebuah website. Meski tidak sedikit yang menyediakan webhosting gratis, terkadang rasanya tidak puas karena banyak sekali batasan-batasan dan aturan yang harus dipenuhi. Bahkan untuk hosting berbayar pun pasti masih banyak aturan yang jika kita melanggar langsung dapat teguran, atau lebih parah lagi suspended.

Dedicated server (DS) merupakan pilihan jika kita ingin lebih bisa mengatur secara penuh server yang kita gunakan, kalau mau lebih bisa custom dari segi hardware untuk menyesuaikan dengan kebutuhan kita, colocation server (CS) tentunya semakin dapat menyesuaikan apa yang dibutuhkan dalam definisi terhadap penggunaan server.

Dedicated server maupun colocation server keduanya memang menjanjikan kepuasan atas manajemen server. Namun, saat ini tentunya harga yang mahal masih menjadi kendala bagi para pemula terlebih bila sebenarnya hanya untuk belajar.

Ada banyak cara supaya kita tetap bisa mencicipi citarasa dedicated server(bahkan colocation server) meski cara ini hanya sekedar nggombal, tidak menunjukkan sumber daya colocation server sebenarnya (terutama dalam hal upstream dan downstream bandwidth). Intinya, untuk membuat dedicated server profesional sendiri harus memiliki kecepatan internet yang tinggi terutama upstream-nya.

Pada dasarnya cara ini adalah membuat IP Dinamik (Dynamic IP) yang kita dapatkan dari supaya seolah-olah menjadi IP Statis (Static IP). Pengguna modem telepon seluler (misal di Indonesia ada XL, IndosatTelkomsel, 3, Axis, dll.) biasanya hanya mendapatkan IP dinamis yang setiap kali kita terputus ke jaringan dan tersambung kembali, alamat IP kita berubah. Beberapa ISP memang menyediakan IP Static, tetapi belum tentu bisa diakses dari seluruh tempat (pembuktian bisa mencoba menggunakan proxy untuk akses alamat IP kita).

Dalam video yang saya buat dicontohkan cara membuat dedicated server dan colocated server sendiri memakai layanan gratis. Komputer yang dipakai adalah komputer desktop biasa, dan tentunya harus tersambung dengan internet. Berikut ini langkah-langkah membuat dedicated server menggunakan komputer desktop. Untuk lebih jelasnya bisa sambil lihat video.

  1. Install aplikasi server di komputer desktop anda (misal XAMPP atau AppServ).
  2. Buat account di http://no-ip.com, klik saja yang free (hanya untuk belajar).
  3. Selanjutnya setelah registrasi dan verifikasi alamat email silakan login. Buat alamat host (sub domain) melalui add host atau manage host(maksimal 3 buah untuk yang free).
  4. Download dan install aplikasi klien (DUC) di komputer kita untuk mengenali alamat IP dinamis kita dan mengubah IP (A record) dari alamat host (nama sub domain).
  5. Setelah terinstall, buka aplikasi dan login.
  6. Pilih host yang ingin kita gunakan sebagai alamat domain untuk mengakses server kita.
  7. Setelah selesai, coba akses alamat host atau IP host dari web browser, maka halaman yang muncul adalah halaman localhost kita.
  8. Untuk test, coba akses menggunakan proxy atau melalui komputer lain yang terhubung internet.

Selamat mencoba….

*Tulisan ini pertama kali dipublikasikan di halaman lawas.nahdhi.com (29 Mei 2013)

]]>
https://nahdhi.com/membuat-pc-desktop-menjadi-dedicated-server/feed/ 1 463
Aplikasi Wajib di Windows https://nahdhi.com/aplikasi-gratis-yang-wajib-ada-di-windows-10/ https://nahdhi.com/aplikasi-gratis-yang-wajib-ada-di-windows-10/#comments Sun, 10 Feb 2019 05:58:01 +0000 https://nahdhi.com/?p=426 Saya menggunakan sistem operasi Windows pada PC sejak awal mengenal komputer. Sekarang saya harus sering berpindah-pindah mengoperasikan Windows, RedHat, Ubuntu, dan MacOS. Namun, Windows tetap menjadi OS yang saya andalkan untuk keseharian. Untuk kepeluan sederhana sehari-hari, aplikasi gratis yang harus ada di Windows PC saya diantaranya Notepad++, 7-Zip, XDM, Firefox, OpenVPN, MPC, dan MobaXterm. Saya tidak memasukkan aplikasi untuk pekerjaan dan document editor.

Notepad++

Aplikasi Notepad++ adalah aplikasi text editor semacam Notepad dengan user interface yang lebih baik. Aplikasi ini saya gunakan untuk simple editing ASCII text semisal file php, css, html, javascript, dan mysql. Terkadang saya juga edit file matlab script, python script, c, c++, dan fortran (iya, fortran ?) menggunakan aplikasi ini. Aplikasi ini memiliki fitur yang lumayan banyak tetapi fitur yang paling saya andalkan sehingga saya memilih Notepad++ adalah fungsi find and replace dan mark-up code.
(download)

7-Zip

Aplikasi ini fungsinya untuk compress-decompress serupa dengan WinZip dan WinRAR tetapi variasi file compression yang didukung jauh lebih banyak. Alasan utama saya memilih 7-zip adalah aplikasi ini ringan, mengkompres-dekompress arsip lebih cepat, mendukung lebih banyak jenis archive file, dan tentu saja karena gratis. Aplikasi 7-Zip adalah pilihan utama alih-alih menggunakan WinZip dan WinRAR yang berbayar.
(download)

Xtreme Download Manager

Aplikasi XDM ini fungsinya serupa dengan IDM sebagai file downloader. Meski fiturnya tidak selengkap IDM, tetapi fungsi-fungsi utama yang sering saya gunakan sudah ada di aplikasi XDM ini. Untuk download manager saya biasanya hanya menggunakan fitur simultaneous download, pause-resume, dan audio-video downloader. Aplikasi XDM bisa mengenali streaming media format (misal dari Youtube) dan menyimpannya dalam format audio/video semisal mp3, mp4, flv, avi, atau semacamnya untuk diputar secara offline.
(download)

Mozilla Firefox

Aplikasi web browser ini menjadi default web browser bagi saya. Meski terdapat pilihan lain semisal Opera dan Google Chrome tetapi saya lebih memilih Mozilla Firefox yang utamanya harus ada karena aplikasi ini menurut saya “less intrusive” terkait pengumpulan data pengguna. Meski menurut saya Google Chrome lebih ringan dan tampilan lebih baik tetapi saya secara pribadi kurang menyukai karena ada Google-nya. Google cukup terkenal soal pengumpulan data pengguna yang ‘kelewat batas’, hampir sama dengan Facebook yang sudah berkali-kali tertimpa kasus pelanggaran privasi. Jadi alasan utama saya memilih Firefox ketimbang Chrome adalah alasan privasi dan pengumpulan data.
(download)

OpenVPN Client

Fungsi utama dari aplikasi ini adalah menyambungkan komputer ke jaringan VPN. Saya membangun jaringan VPN untuk keperluan pribadi, terutama untuk membuat semua komputer saya di mana pun lokasi dan apa pun jaringan internetnya bisa saling terhubung satu sama lain. Jaringan VPN ini saya gunakan untuk keperluan remote desktop dan sharing file antar perangkat. Terkadang saya mengaktifkan koneksi VPN saat terhubung dengan jaringan WiFi public semisal telkom wifi.id dan wifi di kampus . Hanya OpenVPN yang saya tahu dan saya bisa mengkonfigurasikannya sendiri maka pilihan inilah yang saya ambil.
(download)

Media Player Classic – Home Cinema

Media Player Classic Home Cinema (MPC-HC) merupakan video player yang dapat memainkan berbagai format video. Meski di Windows sudah ada Video Player dan Windows Media Player, tetapi user interface aplikasi bawaan Windows kurang menyenangkan menurut saya. Saya lebih menyukai cara interaksi yang ada pada aplikasi Media Player Classic. Selain karena user interface MPC juga dapat memasukkan subtitle video, salah satu fungsi yang tidak ada pada aplikasi bawaan Windows. Variasi format video yang dapat diputar MPC pun lebih banyak dibandingkan dengan Windows Media Player dan Video Player bawaan Windows.
(download)

MobaXterm

Aplikasi ini merupakan ‘emulator’ terminal Linux di Windows. Keunggulan yang saya sukai dari MobaXterm adalah sematan Xwindow server. Untuk keperluan tertentu kadang saya melakukan remote ssh ke komputer linux RedHat atau Ubuntu. Alih-alih saya menggunakan VNC atau Teamviewer, untuk keperluan sederhana membuka aplikasi berbasis Xwindow saya biasanya menggunakan fungsi X-forwarder sehingga saya cukup remote ssh dengan perintah “ssh -X username@hostname” pada MobaXterm di Windows. Tampilan aplikasi Linux pun bisa tertampil dengan baik di Windows menggunakan Xwindow Server yang ada di MobaXterm ini.
(download)


Meski hanya 6 aplikasi yang ‘wajib’ ada di komputer pribadi saya, bukan berarti hanya itu saja yang terpasang di komputer. Ada beberapa aplikasi lain yang juga terpasang di komputer yang bisa diperoleh secara gratis misal saja Python3, Opera, VirtualBox, Steam, dan OBS Studio. Namun, tidak semua aplikasi di luar aplikasi ‘wajib’ tadi ada di tiap-tiap komputer yang saya gunakan.

]]>
https://nahdhi.com/aplikasi-gratis-yang-wajib-ada-di-windows-10/feed/ 2 426
Akses Microsoft Office 365 Universitas Indonesia https://nahdhi.com/office-365-universitas-indonesia/ https://nahdhi.com/office-365-universitas-indonesia/#comments Fri, 08 Feb 2019 06:30:05 +0000 https://nahdhi.com/?p=415

UPDATE (26 Oktober 2021): Cara pendaftaran akun Microsoft365 UI kini semakin mudah, cukup akses halaman https://sso.ui.ac.id/office365 dan ikuti petunjuk sederhananya.

Universitas Indonesia melalui DSTI UI telah berlangganan aplikasi Microsoft Office 365 for Academic A3 yang dapat digunakan oleh seluruh sivitas akademika UI. Jadi buat kamu-kamu yang meyakini bahwa legalitas software adalah penting dan menggunakan software bajakan adalah dosa besar, fasilitas yang disediakan kampus UI buat mahasiswanya ini pasti sangat berguna. Alih-alih kamu belanja Microsoft Office 365 Home yang hampir sejuta per tahun itu, kamu bisa dapetin gratis dengan cara yang benar. Kamu bisa akses seluruh fasilitas Microfost Office 365 A3 termasuk di dalamnya aplikasi Word, Excel, PowerPoint, Outlook, dan OneNote. Tidak hanya itu saja, kamu juga bisa dapetin Skype for Business, OneDrive cloud storage sebesar 1TB hingga 5TB. Beberapa aplikasi office online juga tersedia melalui web portal semisal aplikasi Bookings, Calendar, Delve, Dynamic 365, Flow, Forms, People, Planner, PowerApps, Sharepoint, StaffHub, Stream, Sway, Task, Teams, To-Do, Video, dan Yammer.

Syarat paling utama hanyalah kamu menjadi mahasiswa UI dan punya alamat email UI. Kalau belum, segeralah mendaftar.

Kamu hanya perlu login di portal Microsoft Online untuk mendapatkan installer serta aplikasi microsoft online. Bagi yang belum pernah mengakses aplikasi Office 365 menggunakan akun login SSO Universitas Indonesia, berikut ini langkah-langkah yang perlu dilakukan supaya dapat mengakses semua resources Office 365 A3:

Buka Portal Login Microsoft Online

Untuk membuka portal Microsoft Online, akses melalui web browser (misal menggunakan Firefox, Chrome, Opera, Edge, Safari, atau Internet Explorer) alamat URL https://login.microsoftonline.com. Masukkan alamat email UI kamu secara lengkap, misal nama.pengguna@ui.ac.id. Klik Next, kamu akan diarahkan secara otomatis ke halaman login SSO UI.

Halaman Login Portal Microsoft Online

Login SSO UI

Masukkan username UI tanpa disertai @ui.ac.id. Misal untuk pengguna nama.pengguna@ui.ac.id, masukkan username nama.pengguna saja. Kemudian masukkan juga password diikuti klik Login. Kamu bakalan diarahkan kembali ke halaman login Microsoft Online dan ditanyakan apakah akan menyimpan sesi login.

Halaman Login SSO Universitas Indonesia

Menyimpan Login

Pada halaman ini kamu diberi pilihan untuk menyimpan sesi login atau tidak. Apabila memilih untuk menyimpan sesi login, kamu tidak perlu login kembali dalam periode tertentu saat membuka halaman Microsoft Online meski web browser ditutup kemudian dibuka kembali selama tidak membersihkan history/cache di web browser. Untuk alasan keamanan, mending pilih No. Kamu selanjutnya akan diarahkan ke halaman utama (Dashboard) Office 365 A3.

Pilihan Save Session Microsoft Online

Halaman Office 365

Pada halaman dashboard Office 365, kamu bisa unduh aplikasi Office 365 untuk diinstall di komputer kamu. Klik Install Office kemudian Office 365 Apps untuk mendapatkan paket instalasi standar. Paket instalasi standar terdiri dari Microsoft Outlook, OneDrive, Word, Excel, PowerPoint, dan OneNote versi 32-bit dengan Bahasa Inggris (US-English). Apabila kamu menginginkan versi 64-bit, dalam bahasa lain (misal Bahasa Indonesia), atau untuk sistem operasi lain pilih saja Other Install Options. Kamu akan diberi berbagai pilihan sistem operasi dan versi 32-bit atau 64-bit. Kamu juga bisa unduh installer Skype for Business. Setelah selesai mengunduh, install aplikasi di komputer.

Halaman Dashboard Microsoft Office 365 Online

Login Pada Aplikasi Office

Untuk mengaktifkan aplikasi yang terpasang di komputer, kamu cukup buka salah satu aplikasi Microsoft Office, login menggunakan alamat email UI lengkap. Kamu akan diarahkan menuju halaman SSO Universitas Indonesia. Login seperti langkah Login SSO UI yang saya jelaskan di bagian sebelumnya. Setelah login, aplikasi Microsoft Office yang terpasang di komputer akan otomatis teraktivasi. Kamu bisa mengaktifkan aplikasi Microsoft Office untuk 5 perangkat.

Login SSO Universitas Indonesia dalam Aplikasi Office 365

Alternatif Mendapatkan Installer

Alternatif lain untuk mendapatkan installer Office 365 adalah melalui Application Store. Pengguna perangkat Google Android bisa mendapatkan aplikasi Word, Excel, dan PowerPoint melalui Google Play Store. Pengguna Apple MacOS dan iOS bisa mendapatkan aplikasi melalui Apple App Store. Pengguna Microsoft Windows juga bisa mendapatkan melalui Microsoft Store.

Microsoft Office 365 di App Store

Ukuran file installer Office 365 lumayan besar, jadi bagi kamu-kamu yang punya internet lambat atau kuota terbatas, mendingan main deh ke Perpustakaan UI buat numpang download.

]]>
https://nahdhi.com/office-365-universitas-indonesia/feed/ 24 415
Kebutuhan Memori HP https://nahdhi.com/kebutuhan-memori-hp/ https://nahdhi.com/kebutuhan-memori-hp/#respond Thu, 31 Jan 2019 04:41:58 +0000 https://nahdhi.com/?p=404 Sebenarnya, seberapa besar memori HP yang saya perlukan untuk keperluan yang ‘biasa-biasa’ saja?

Pertanyaan ini bagi saya jawabannya sudah ada, tetapi perlu di-‘break down’ ke kategori dan sub-kategori supaya lebih jelas untuk apa saja memori yang sudah terpakai. Sebagai informasi, saya memakai handphone Oppo F5 dengan RAM 4GB dan memori internal 32GB. Dari 32GB ini hampir 10GB terpakai hanya untuk sistem operasi Android sehingga tersisa 22GB untuk keperluan yang lebih fleksibel. Untuk apa saja dan bagaimana saya menggunakan penyimpanan 22GB?

Pertama, saya menggunakan aplikasi WhatsApp (60MB), Apple Music (119MB), Telegram (43MB), OneDrive (95MB), OpenVPN (26MB), Twitter (69MB), Instagram (66MB), dan Facebook (54MB). Dua aplikasi yang terakhir saya sebut lumayan jarang saya buka. Selain aplikasi yang sering saya buka masih ada aplikasi yang bagi saya mandatory harus ada. Ada aplikasi Adobe Acrobat (139MB), Word (83MB), Excel (93MB), PowerPoint (103MB), Norton Mobile (45MB), QuickEdit (12MB), dan ZArchiver (10MB). Ukuran aplikasi yang saya sebutkan hanya aplikasi saja tanpa data atau cache untuk aplikasi tersebut. Kira-kira total aplikasi dan cache menjadi 3,6GB.

Selain untuk aplikasi, ada keperluan lain yaitu penyimpanan gambar dan video. Bisa berupa hasil foto, rekaman, download, edit, atau capture. Untuk urusan gambar ini saya biasanya melakukan backup rutin ke cloud (OneDrive) kemudian yang ada di HP saya hapus. Dalam waktu satu bulan saya biasanya ‘memproduksi’ gambar dan video sekitar 400MB sebelum saya backup. Keperluan lainnya terkait multimedia adalah musik dari Apple Music yang saya download (alih-alih harus streaming terus). Kira-kira saya hanya memerlukan 300MB untuk semua playlist yang saya buat. Total untuk multimedia 700MB.

Urusan dokumen saya terkadang membuat folder temporary di internal HP sebelum saya pindahkan ke USB flash disk OTG atau saya upload ke OneDrive. Untuk keperluan ini saya hanya memerlukan storage tak lebih dari 200MB. Ada lagi audio-call-recording yang saya backup rutin setiap akhir bulan rata-rata dalam satu bulan tak lebih dari 50MB. Meski tidak signifikan tapi rasanya perlu saya tambahkan juga. Jadi untuk keperluan dokumen saya hanya perlu 250MB.

Total untuk keseluruhan aplikasi, multimedia, dan dokumen saya hanya perlu sekitar 4,6GB. Jika ditambahkan dengan sistem operasi Android yang kira-kira 10GB maka total minimum memori yang saya perlukan sebesar 14,6GB. Rasanya bagi saya HP dengan memori 16GB sudah cukup. Terbukti dari 32GB memori HP Oppo F5 yang saya gunakan masih tersisa17GB

]]>
https://nahdhi.com/kebutuhan-memori-hp/feed/ 0 404
Layanan Cloud Storage Terbaik https://nahdhi.com/layanan-cloud-storage-terbaik/ https://nahdhi.com/layanan-cloud-storage-terbaik/#comments Sun, 06 Jan 2019 00:48:40 +0000 https://nahdhi.com/?p=342 Seberapa sering kamu mengungkapkan alasan semacam ini?
‘Nanti, ya. Kalau sudah sampai rumah/kantor. Datanya ada di komputer.’
‘Ada di flashdisk. Flashdisknya ketinggalan/hilang.’
‘Hilang nih datanya gara-gara komputernya rusak.’
‘Datanya ada di laptop, baterainya habis.’

Kalau kamu sering menggunakan salah satu atau malah semua alasan di atas, maka sudah waktunya bagi kamu mempertimbangkan untuk menggunakan cloud storage. Menyimpan data yang kamu miliki di server yang dapat diakses dari mana saja, kapan saja, menggunakan perangkat apa saja. Syaratnya, terhubung dengan internet. Kalau kamu tetap masih merasa menyimpan data secara tradisional di dalam flashdisk saat bepergian tetaplah paling aman dan praktis, tak ada salahnya juga tetap mencadangkan data-data dalam flashdisk ke cloud storage.

Banyak penyedia layanan cloud storage untuk ‘menampung’ file digital kamu. Dalam memilih, paling utama yang sebaiknya kamu perhatikan adalah soal keamanan dan kerahasiaan data. Tak perlu saya jelaskan kenapa keamanan dan kerahasiaan data penting. Kamu sudah menyadarinya sejak dalam pikiran. Keamanan dan kerahasiaan data adalah fitur mutlak yang harus ada, tidak bisa ditawar. Beberapa fitur yang sebaiknya ada dan lumayan membantu diantaranya:

  • Cross platform: ada di sebanyak mungkin sistem operasi komputer maupun smartphone.
  • Kolaborasi: Edit file di dalam cloud storage secara bersamaan sebagai team.
  • File Sharing: Berbagi file dengan orang lain melalui direct link atau application access.

Dari banyak penyedia layanan, berikut yang terbaik dan layak dijadikan pilihan utama kalau kamu memang mau menggunakan cloud storage:


OneDrive

Aplikasi OneDrive terdapat di hampir semua sistem operasi komputer (Windows, Mac) dan smartphone (Windows, Android, iOS). Metode alokasi storage OneDrive juga pintar. Kamu bisa menyimpan dan mensinkronkan konten antara komputer dengan cloud, tetapi kalau disk space komputer kamu tersisa sedikit kamu bisa memilih untuk hanya menyimpannya di cloud. Keunggulan lain dari OneDrive adalah integrasinya dengan Windows 10. Kamu tidak perlu install aplikasi tambahan di Windows 10 kamu untuk mendapatkannya dan mengakses file cloud kamu melalui windows explorer layaknya local disk. Versi gratis dari layanan ini memberikan ruang sebesar 5GB bagi penggunanya.

cloud-onedrive

  • Terintegrasi dengan windows explorer tanpa install.
  • Penggunaan dan manajemen file sangat mudah.
  • Versi gratis hanya menyediakan storage 5GB.

GoogleDrive

Layanan Drive yang disediakan Google merupakan pilihan bagus bagi pengguna smartphone Android karena aplikasi Drive sudah terinstall secara default di smartphone Android. Drive menyediakan ruang 15GB bagi pengguna gratis. Kamu juga bisa menyimpanan unlimited khusus untuk foto yang kamu upload dengan pilihan ‘high quality’, tentu saja artinya foto yang kamu upload dikompres dan kualitasnya kurang. Meski menyediakan ruang besar, tetapi kekurangan dari GoogleDrive ada pada user interface versi web maupun aplikasi smartphone yang terlalu membingungkan pengguna.

cloud-googledrive

  • Terinstall di hampir semua smartphone Android.
  • Versi gratis menyediakan storage yang lumayan besar (15GB).
  • User interface web dan aplikasi membingungkan.

Mega

Berbeda dengan OneDrive dan GoogleDrive, Mega merupakan penyedia layanan cloud storage independen. Mega tidak terintegrasi dengan sistem operasi apapun. Artinya pengguna harus install aplikasi client sync supaya bisa saling sinkron antara perangkat dengan cloud yang disediakan. Mega menjanjikan end-to-end encryption bagi penggunanya sehingga usaha menjaga kerahasiaan konten data sudah dimulai sejak sebelum data diupload ke cloud. Source code dari aplikasi Mega juga open source, pengguna dapat memodifikasi cara berkomunikasi dan upload data antara client dengan cloud. Kehebatan andalannya, Mega menyediakan 50GB bagi pengguna gratisnya.

cloud-mega

  • Pengguna gratis mendapatkan 50GB storage.
  • Aplikasi sinkronisasi open source, customable.
  • Tidak ada fitur kolaborasi edit file secara bersamaan dalam team.

DropBox

DropBox merupakan pemain lama dalam penyediaan cloud storage. Sebagai veteran, fitur yang disediakan pun sudah sangat berkembang dan matang. DropBox memiliki fitur kolaborasi yang juga disertai file recovery dan versioning, cocok untuk yang sedang mengerjakan draft dokumen skripsi atau semacamnya yang banyak revisi. Sayangnya, DropBox hanya menyediakan 2GB bagi pengguna gratisnya meski bisa diupgrade menjadi 16GB dengan sistem referal.

cloud-dropbox

  • File recovery dan versioning pada bussiness account (ada juga di OneDrive dan GoogleDrive).
  • Dengan referal bisa mendapatkan 16GB.
  • Gratis 2GB untuk pengguna baru tidaklah menarik.

iCloud

Ada dua alasan kenapa iCloud saya masukkan dalam daftar rekomendasi layanan cloud storage. Apple iCloud memiliki fitur full backup untuk iOS. Fitur ini sangat-sangat berguna bagi pengguna iPhone, iPad, atau iPod Touch. iCloud sangat-sangat lekat dan fully integrated dengan perangkat Apple. Alasan kedua, harganya sangat kompetitif dan lebih murah dibandingkan kompetitor. Sayangnya, meski tersedia aplikasi client sync iCloud untuk Windows tetapi tidak ada untuk Android. Juga, hanya tersedia 5GB bagi pengguna gratis.

cloud-icloud

  • Terintegrasi dengan finder di MacOS dan integrasi auto backup di iOS.
  • Harga sangat kompetitif dibandingkan kompetitor.
  • Tidak ada aplikasi client untuk Android.

Tambahan: Box

Saya tidak memasukkan layanan ini ke ke daftar lima layanan cloud storage terbaik, tetapi secara khusus saya sebutkan karena layanan ini bisa diintegrasikan ke dalam layanan lain semisal Google Docs dan Office 365. Maksudnya tanpa menggunakan client sync dari Box pun aplikasi Google Docs maupun Office 365 bisa mengakses file yang tersimpan di Box, tentu saja setelah login dengan akun Box. Sayangnya, versi gratis dari Box membatasi ukuran setiap file yang diunggah maksimal sebesar 250MB. Total storage yang disediakan sebesar 10GB.


Saya memang masih membawa dua flashdisk dengan isi yang sama setiap kali bepergian. Namun, saya juga mencadangkan data ke cloud storage dari dua penyedia layanan berbeda yaitu Microsoft OneDrive (1-5TB) dan iCloud (200GB). Adapun flashdisk yang saya gunakan sehari-hari yaitu Sandisk OTG yang masing-masing berukuran 16GB. Untuk data yang sangat rahasia saya simpan di flash disk yang disertai password key security, Corsair Flash Padlock 3 16GB.

cloud-paddock

Minimalkan beralasan dengan menggunakan kejadian yang semestinya dapat dicegah dengan cara sederhana.

]]>
https://nahdhi.com/layanan-cloud-storage-terbaik/feed/ 2 342
Paperless Student https://nahdhi.com/paperless-student/ https://nahdhi.com/paperless-student/#respond Sun, 09 Dec 2018 12:13:37 +0000 https://nahdhi.com/?p=299 Saya sedang melakukan proyek kecil untuk diri saya sendiri, menjadi paperless student. Proyek ini sudah berjalan hampir satu semester semenjak kehadiran iPad Pro 10.5 beserta Apple Pencil yang saya gunakan. Namun, kenyataannya sampai sekarang masih mustahil untuk bisa sepenuhnya menjadi paperless student. Masih ada banyak hal yang tetap memerlukan kertas. Kertas untuk ujian, tugas-tugas, kuis, pengurusan administrasi, pengajuan proposal, dan masih ada beberapa hal lain. Khusus untuk urusan catat-mencatat, saya menggunakan tablet lengkap dengan pen. Secara teknis saya sudah tidak menggunakan kertas untuk mencatat.

Apa saja perlengkapan yang dapat digunakan?

Tablet dan Stylus/Pen

Ada lumayan banyak tablet jenis atau merek yang cocok digunakan untuk membantu menjadi paperless student. Terdapat berbagai pilihan tablet dengan sistem operasi Windows, iOS, maupun Android. Pertimbangan utama dalam memilih tablet adalah budget, selanjutnya OS karena OS ini yang akan menjadi wadah berbagai aplikasi yang mendukung paperless student.

Untuk platform Android lumayan banyak pilihan meski hampir semuanya didominasi oleh Samsung. Sebut saja Galaxy Tab A8 with S-Pen (2015), Galaxy Tab A 9.7 (2015), Galaxy Tab S3, dan yang terbaru Samsung Galaxy Tab S4 yang sudah dilengkapi fitur Samsung DEX.

Apple meluncurkan iPad Pro 9.7 (2016), iPad Pro 9.7 (2017), iPad Pro 12.9 (2017), iPad Pro 10.5 (2017), iPad 6th gen (2018), iPad Pro 11 (2018), iPad Pro 12.9 (2018) yang semuanya support Apple Pencil.

Di platform Microsoft Windows terdapat banyak alternatif semisal Microsoft dengan Surface Go, Surface, dan Surface Pro. Selain Microsoft juga terdapat beberapa produsen laptop yang menghadirkan tablet maupun convertible yang support pen seperti HP Spectre X2, Lenovo Tablet 10.

Ukuran tablet dengan pen cukup bervariasi dari yang berukuran bentangan layar 8 inch hingga 13 inch. Pertimbangkan ukuran yang sesuai, maksudnya pilih ukuran yang tetap nyaman untuk kegiatan tulis-menulis (tidak terlalu kecil) tetapi tetap nyaman dibawa ke manapun. Ukuran 9 inch sampai 11 inch adalah ukuran yang pas bagi kebanyakan orang. Selain pertimbangan ukuran, daya tahan baterai juga sangat penting dijadikan pertimbangan. Perangkat native tablet memiliki daya tahan baterai lebih baik jika dibandingkan dengan convertible.

Best Tablet with Stylus: Microsoft Surface Pro, Apple iPad Pro 11, Samsung Galaxy Tab S4.
Best for Budget: Samsung Galaxy Tab A8 with S-Pen (2015), iPad 6th gen (2018), Microsoft Surface Go.

Aplikasi Note

Aplikasi ini jelas tujuannya untuk menyimpan urusan catat-mencatat. Microsoft OneNote menawarkan kemudahan untuk urusan catat-mencatat. Kelebihannya, Microsoft OneNote merupakan aplikasi cross platform. Ada di hampir semua sistem operasi tablet baik tablet Windows, Android, maupun iOS. OneNote memungkinkan penggunanya merekam dan memasukkan audio ke dalam note. Fitur ini sangat berguna saat perkuliahan. Sembari menulis di note, apa yang dibicarakan pengajar di kelas terekam dengan baik. Sayangnya fitur merekam sembari menulis ini baru hadir di versi Windows saja sementara di iOS dan Android aplikasi OneNote belum bisa melakukan kegiatan mencatat sembari merekam secara parallel. Untuk di iOS ada aplikasi Notability yang memiliki fitur merekam suara sembari mencatat secara bersamaan. Selain Notability, ada aplikasi Goodnotes yang fiturnya lebih lengkap tetapi minus audio recording. Aplikasi Android untuk note taking ada OneNote, EverNote, Squid, dan Inkredible. Dari keseluruhan, ada OneNote dan EverNote yang memiliki keunggulan cross platform. Keunggulan recording sambil mencatat hanya ada di OneNote for Windows dan Notability for iOS.

Best note taking app: OneNote (Windows), Notability (iOS), Squid (Android).
Best for Budget: OneNote for all platform.

Aplikasi Office

Aplikasi office sudah pasti diperlukan untuk membuat dan membuka berbagai dokumen, misal materi pdf, mengerjakan tugas, presentasi. Aplikasi paling umum digunakan untuk fungsi ini adalah Microsoft Office Word, PowerPoint, dan Excel. Seluruh aplikasi ini tersedia untuk platform Windows, Android, dan iOS. Alternatif lain untuk keperluan serupa ada Pages, Keynote, dan Numbers yang dibuat khusus untuk iOS atau platform Google dengan Docs, Sheets, dan Slides. Meski banyak alternatif, tetapi paling umum digunakan untuk keperluan ini adalah Microsoft Office. Untuk keperluan membuka dokumen pdf maka Adobe Acrobat adalah pilihan terbaik. Namun, apabila diperlukan untuk membuat pdf annotation atau mencoret-coret dokumen pdf maka Adobe Acrobat kurang cocok karena keterbatasan fitur di dalamnya. Untungnya aplikasi note taking yang saya sebut sebelumnya (OneNote, Notability, Evernote) memiliki fungsi-fungsi PDF annotation.

Best Office App: Microsoft Word-Excel-Powerpoint, Adobe Acrobat.
Best for Budget: Google Docs-Sheets-Slides

Display Converter (Optional)

Display converter sangat berguna saat presentasi. Kebanyakan tablet tidak disertai port display semacam HDMI maupun VGA. Untuk itulah diperlukan display converter. Sesuaikan port output dari tablet. Misal, Lightning to HDMI, Lightning to VGA, USB-C to HDMI, USB-C to VGA, Micro USB to HDMI, Micro USB to VGA. Fungsi utama dari Display Converter adalah untuk mirroring screen yang ada di tablet ke layar lain yang support semisal TV atau Projector. Beberapa TV dan Projector memiliki fungsi wireless display, tetapi akan lebih aman kalau tetap memiliki Display Converter karena tidak semua tempat/kelas memiliki TV ata Proyektor yang support wireless display. Tablet berbasis Microsoft Windows memiliki keunggulan dalam hal display ini karena layar TV atau Projector dapat dikonfigurasi sebagai secondary display, tidak hanya mirroring.

Keyboard (Optional)

Meski semua tablet sudah disertai dengan on screen keyboard, saya lebih menyukai tetap mengetik menggunakan keyboard fisik. Untuk urusan memilih keyboard, saya memilih menggunakan Microsoft bluetooth keyboard. Ukurannya cukup kecil tetapi tetap nyaman saat digunakan sebagai input saat mengetik. Pilihan bluetooth keyboard sangat banyak. Ada juga beberapa keyboard yang memang didesain untuk tablet tertentu. Smart Keyboard Apple didesain untuk iPad dengan berbagai variasi ukuran. Surface Keyboard didesain untuk Microsoft Surface.

Flashdisk USB OTG (Optional)

Fungsinya jelas, untuk pertukaran data apabila diperlukan. Misal untuk mencetak tugas-tugas atau PR yang masih memerlukan kertas. Flashdisk ini digunakan sebagai alternatif lain apabila tidak dapat mengirim atau menerima dokumen melalui email, chat, online document sharing, cloud drive sharing, atau transmisi wireless lain.

Paperless student memang belum menjadi trend karena biaya yang diperlukan memang tidak sedikit. Butuh modal minimum tablet dengan stylus. Perangkat termurahnya, Samsung Galaxy Tab A8 with S-Pen keluaran tahun 2015 pun saat tulisan ini saya publikasikan harganya masih sekitar 3,2 juta Rupiah. Perangkat ini jelas sudah menjelang end of life, end of support karena merupakan perangkat keluaran 3 tahun yang lalu. Artinya, sekali terjadi kerusakan pada perangkat tersebut akan sulit mendapatkan komponen penggantinya.

Ada beberapa benefit yang saya rasakan selama menjalani proses menjadi paperless student:

  1. Praktis. Saya tidak perlu membawa banyak buku catatan, cukup satu tas kecil untuk tempat tablet yang saya bawa dan ballpen untuk mengisi presensi saat kegiatan belajar berlangsung.
  2. Terekam. Saat saya lupa memahami apa yang saya catat, saya tinggal membuka kembali audio recording yang berkaitan dengan bagian yang saya catat.
  3. Bersih. Catatan saya menjadi tidak banyak coret-coretan akibat salah gambar atau salah tulis karena saat ada kesalahan bisa langsung diedit/hapus.
  4. Terorganisir. Semua catatan saya menjadi lebih terorganisir dan mudah mencarinya bahkan sampai ke level kata kunci pun mudah mencarinya.
  5. Duplikasi. Lebih mudah menduplikasi dan kirim ke teman yang memerlukan, misal saat menjelang ujian tinggal konversi ke pdf kirim via whatsapp ke teman yang memerlukan untuk belajar.

Dari paparan yang saya jelaskan di atas, ada beberapa opsi pilihan device terbaik untuk memulai menjadi paperless student:

  • Low Budget: Samsung Galaxy Tab A8 with S-Pen (2015) disertai aplikasi OneNote dan Google Docs.
  • Normal Budget: iPad 6th gen (2018) disertai aplikasi Notability dan Microsoft Office.
  • High Budget: Microsoft Surface Pro 6 disertai aplikasi OneNote dan Microsoft Office.
  • Android: Samsung Galaxy Tab S3 disertai aplikasi Squid dan Microsoft Office.
  • Apple: Apple iPad 6th gen (2018) disertai aplikasi Notability dan Microsoft Office.
  • Windows: Microsoft Surface Go disertai aplikasi OneNote dan Microsoft Office.

Perangkat utama yang saya gunakan adalah Apple iPad Pro 10.5 (WiFi + Cellular) dengan Apple Pencil. Perangkat tambahannya berupa Microsoft Bluetooth Keyboard, Lightning to HDMI+VGA converter. Aplikasi yang sering saya gunakan dalam kegiatan belajar yaitu Notability untuk mencatat, merekam, pdf annotation, dan mengorganisir catatan. Microsoft Word-Excel-Powerpoint untuk keperluan membuat dokumen atau mengedit dokumen.

]]>
https://nahdhi.com/paperless-student/feed/ 0 299
Keyboard Favorit Untuk Apple iPad https://nahdhi.com/my-wireless-keyboard-for-ipad/ https://nahdhi.com/my-wireless-keyboard-for-ipad/#respond Mon, 05 Nov 2018 02:10:19 +0000 https://nahdhi.com/?p=332

Wireless keyboard terbaik untuk Apple iPad dibuat oleh…

Microsoft!

Kalau kamu punya tablet Apple iPad dan ingin sebagian besar keperluan dasar atas sebuah komputer bisa terpenuhi dengan tablet iPad yang kamu miliki, maka portable keyboard adalah apa yang mutlak harus kamu miliki. Salah satu hal terbaik dari iPad yang dibuat oleh Apple adalah ukurannya yang tipis. Maka keyboard yang besar (dan tebal) bukanlah pasangan yang cocok untuk iPad.

Saya punya keyboard nirkabel jauh hari sebelum saya pakai Apple iPad Pro 10.5″. Lebih tepatnya tahun awal tahun 2015 bersamaan dengan tablet Samsung Galaxy Tab S 8.4″, tablet pertama yang saya miliki. Saat itu saya membeli Wireless (bluetooth) keyboard Microsoft Universal Keyboard. Pertimbangan saya waktu itu hanya karena kompatibiltasnya dengan perangkat Android, Windows, dan iOS meskipun saat itu saya tidak terpikirkan akan kehadiran perangkat iOS yang saat ini saya gunakan. Penggunaan keyboard dengan tablet Samsung Galaxy Tab S 8.4″ pun untuk tujuan drafting dokumen saat saya dalam mobilitas tinggi, terutama saat dalam perjalanan dan tidak di dalam kantor.

Saya lebih sering menggunakan Microsoft Universal Keyboard disandingkan dengan iPad Pro 10.5″ karena alasan yang baik. Terlebih lagi tablet Samsung Galaxy Tab S 8.4″ yang saya miliki sudah berpindah tangan menjadi perangkat hiburan untuk anak, nonton YouTube.

Kenapa Microsoft Universal Keyboard tetap menjadi pilihan keyboard favorit saya dibandingkan Apple Smart Keyboard?

  1. Kompatibilitas: Perangkat keyboard ini kompatibel dengan hampir semua perangkat iOS, Android, dan Microsoft.
  2. Wireless: Dengan konektivitas bluetooth tidak harus selalu tertempel dengan perangkat yang saya gunakan.
  3. Tipis dan ringan: Ukurannya yang tipis dan ringan cocok disandingkan dengan perangkat yang juga tipis dan ringan serta tidak repot saat membawanya.
  4. Rechargeable: Perangkat keyboard ini sudah built-in baterai yang dapat diisi ulang. Satu kali pengisian ulang dapat bertahan hingga satu bulan.

Versi lanjutan dari Microsoft Universal Keyboard adalah Microsoft Universal Foldable Keyboard yang ukurannya lebih tipis (ketebalan 5mm), full-size keyboard, dan spill-resistant.

iPad-Keyboard-01

]]>
https://nahdhi.com/my-wireless-keyboard-for-ipad/feed/ 0 332
Privasi dan Keamanan Smartphone https://nahdhi.com/privasi-dan-keamanan/ https://nahdhi.com/privasi-dan-keamanan/#respond Thu, 11 Oct 2018 02:40:40 +0000 https://nahdhi.com/?p=212 Privasi dan keamanan merupakan dua hal yang berbeda. Di era digital dengan persebaran informasi yang serba cepat, keamanan perangkat yang kita gunakan untuk menyimpan data pribadi merupakan prioritas. Namun, apakah menggunakan perangkat yang aman saja sudah cukup?

Handphone yang sehari-hari kita gunakan kini hampir semuanya smartphone. Android dari Google dan iOS dari Apple merupakan dua penyedia sistem operasi yang hampir mendominasi smartphone. Di dalamnya, kita menyimpan banyak data pribadi dan profil. Bukan lagi sekedar data pribadi pemilik handphone itu saja, tetapi juga profil saudara, kawan, dan kolega. Mana yang lebih baik diantara keduanya?

Menjaga Privasi

Android menduduki peringkat lebih rendah dibandingkan iOS. Android mempersyaratkan pengguna bersedia profil dan perilakunya dalam menggunakan perangkat Android dikirimkan ke server analtik Google. Google menggunakan data ini secara kolektif untuk targeted advertising dan membangun profil penggunanya. Ini membuat Android lebih bisa menyesuaikan dengan penggunanya dalam hal penyajian konten, tetapi kurang terjaga privasinya bagi pengguna.

Apple cukup vokal dalam komitmennya untuk menjaga privasi pengguna, lebih banyak menyimpan data secara lokal di perangkat pengguna dan mengirim lebih sedikit data ke server Apple.

Keamanan Perangkat

Apple iOS memiliki level keamanan lebih tinggi dibandingkan Google Android. Apple melakukan screening lebih mendalam terhadap setiap aplikasi yang akan disajikan di App Store. Hasil screening ini juga secara mandatory turut menentukan kelayakan sebuah aplikasi ditampilkan di App Store.

Android merupakan sistem yang lebih terbuka. Play Store miliknya menjanjikan kemudahan bagi siapapun pengembang untuk menampilkan aplikasinya di Play Store less screening. Hal ini mengakibatkan mudahnya pengembang menginjeksikan malware dalam aplikasi. Beberapa bulan lalu Google menghapus 145 aplikasi dari Play Store setelah menerima laporan dari sebuah perusahaan keamanan siber adanya aplikasi di Play Store yang mengandung malware dan mengambil data pengguna.

Security Update

Lagi-lagi Android lemah dalam kontrol terhadap update software, termasuk menjadikannya lebih jarang dalam mengirimkan security update terhadap perangkat Android pengguna. Beberapa tahun lalu periset bidang keamanan menemukan bug pada sistem operasi Android yang dapat menyebabkan lebih dari 950 juta penggunanya rawan terhadap serangan hacker.

Sementara, Google meski bisa segera memperbaiki bug kenyataannya tidak memiliki kontrol update terhadap perangkat keluaran produsen smartphone dan perangkat bundling dengan operator seluler. Kondisi ini menjadi sulit bagi Google untuk mengirimkan security update atau pembaruan sistem operasi Android. Pengguna Android sangat tergantung produsen atau operator untuk urusan security update.

Apakah menggunakan sistem yang aman saja sudah cukup?

Tentu saja tegas jawabannya, TIDAK. Pengguna tetap memiliki tanggungjawab menjaga data pribadinya dan harus lebih cerdas dalam menggunakan smartphone.

Mengamankan handphone hanya sebagian aspek. Dalam hal privasi, pengguna sebaiknya lebih memperhatikan lagi aplikasi apa saja yang akan disematkan di smartphone. Pengguna sebaiknya menelisik lebih dalam terhadap kebijakan privasi pembuat aplikasi dan permissionapa saja yang diperlukan oleh aplikasi terhadap data-data di smartphone. Beberapa aplikasi meski tidak relevan terkadang masih meminta persetujuan untuk membaca kontak, membaca SMS, dan menggunakan data GPS. Berhatikan dan pertimbangkan betul dampaknya apabila akan memberikan akses oleh aplikasi.

Memiliki smartphone yang lebih aman tidak serta merta membuat kita terbebas dari pencurian data pribadi. Kejadian Facebook dengan Cambridge Analytica merupakan contoh serius bahwa sekali kita membuka akses penyedia aplikasi terhadap data pribadi kita, kita tidak bisa mengontrol lagi ke mana data itu akan tersebar.

Gunakanlah perangkat yang lebih aman, tapi pada akhirnya kita juga tetap harus mencegah data pribadi kita yang tidak ingin kita sebarkan supaya tidak diakses oleh aplikasi yang tidak kita inginkan. Sekali lepas, kita kehilangan kendali.

]]>
https://nahdhi.com/privasi-dan-keamanan/feed/ 0 212